Wednesday, September 4, 2019

Imperfectly Yours - Prolog

Lama dia diam.

Nafasnya dilepaskan perlahan. Degup jantungnya berdetak laju. Seluruh tubuhnya menggeletar.

Apakah dia sedang ditegur Allah sekarang ini?

Sudah hampir tiga minggu dia sujud di setiap sepertiga malam, memohon petunjuk dari Allah. Dan hari ini, jantungnya bagai dipalu – hanya dengan dua baris kata-kata yang dia jumpa di dalam buku yang sedang dia baca.

Apa mungkin – ini petunjuknya?


Never be a prisoner of your past. It was just a lessons, not a life sentence.


Mata dipejamkan.

Apa lagi yang dia mahu?

Kebenaran apa lagi yang dia cari?

Bukankah dia meminta petunjuk dan Allah memberikan dia petunjuk yang dia minta?

Sunday, August 25, 2019

Bukan Lelaki Syurga



BUKAN LELAKI SYURGA
RM29.00/RM32.00
ISBN : 978-983-822-014-5

Kata orang hati lelaki itu kebal. Kalis tangis dan hiba. Tapi, mereka lupa, lelaki juga manusia. Sebagai manusia, lelaki bukannya makhluk Tuhan yang sempurna.

Tanpa Naura, jiwa Zaid mati. Dia tidak kuat untuk menerima hakikat hidup dalam buangan. Tanpa Hydir, separuh jiwa Iman pergi. Kematian cinta hatinya menyimpan luka yang terdalam. Saat derita, takdir menemukan Zaid dan Iman. Insiden demi insiden akhirnya membuka satu lembaran dalam kehidupan mereka. Zaid cuba menawan hati Iman. Iman cuba memberi rasa untuk Zaid.

Ketika mereka cuba memberi bahagia, muncul berita yang tak terduga. Naura kembali, bukan menagih hati, cuma ingin memberitahu kewujudannya.

Zaid dalam di lema… separuh hatinya masih menyayangi. Separuh lagi? Belum sempat menjelaskan kepada Iman… “Go to hell with your istighfar! You know what? I boleh dapat mana-mana lelaki yang lebih baik berbanding you. I tak rasa I boleh hidup dengan you lagi. Just leave me alone!!” - IMAN

I minta maaf kalau kat mata you sekarang, I lelaki yang jahat. Iman, I bukan lelaki syurga yang suci. I bukan malaikat yang perfect tanpa dosa. I bukan nabi yang maksum. I ada khilaf. – ZAID

Benarkah dia mempermainkan perasaan seseorang yang mula mencintainya? Pembalasan apa yang setimpal dengan permainan yang menyakitkan ini?

Berdamai dengan takdir, melupakan masa silam.

Kini, tugas terakhir adalah mencintai satu figura yang seharusnya dimiliki dengan izin-Nya.