Followers

Friday, July 29, 2016

Reborn - #1


Langit menangiskan hujan yang lebat, sememangnya awan mendung sudah tidak mampu menampung bebanan air. Kepala didongakkan, bibir mengukir senyum kelat. Satu keluhan dilepaskan perlahan.

Tangan di bawa ke dada kiri. Terasa satu bebanan yang menyucuk setiap urat jantungnya. Pedih. Perit. Segala rasa bercampur baur. Rasa itu membuatkan senyuman di bibir terasa bertambah kelat.

Nafas berat dihembuskan dari celahan bibir. Sampai bila agaknya dia mampu bertahan?

Sampai bila agaknya dia harus dibebani perasaan ini? Agaknya, ini memang beban perasaan yang dirasai oleh seorang pendosa? Setiap dosa yang dia lakukan seperti mengekorinya ke setiap pelusuk alam! Sentiasa terbayang. Sentiasa rasa bersalah. Sentiasa terasa seperti diri itu seorang yang kotor!

Dia terhukum dengan dosanya!
Ya, itu yang dia rasa.

Perlahan tawa terhambur dari celahan bibir. Kalaulah dia tahu, seperit ini rasanya menjadi pendosa,
Ya, Allah simpan aibnya. Seperti mana dia mahu menyimpan semua kenangan itu kemas-kemas dalam lipatan ingatan. Tapi, beban kesalahan dan dosa itu, tetap sarat di hati. Rasa bersalah dan berdosa itu tetap mengejarnya, walau dia berkali-kali sujud memohon taubatnya diterima Allah.

Kalaulah dia tahu, menjadi pendosa itu membuatkan hidupnya gundah begini. Kalaulah dia tahu, seperit ini beban bersalah itu dia rasakan. Mana mungkin, dia mahu tewas dalam pertarungannya dengan syaitan anak cucu si iblis itu?

Mana mungkin dia mahu kalah dengan amukan nafsunya sendiri.

Allah...
Apakah seberat ini bebanannya?

Kadang-kadang,
Sesuatu yang tak dapat diluahkan dengan kata-kata, cuma dapat diterjemahkan dengan air mata.

Dan tuhan,
Apakah masih ada ruang untuk insan sepertinya, kembali dan menjalani hidup seperti dulu?

Pandangan dilemparkan jauh ke depan. Satu keluhan dilepaskan perlahan.

---------------

Cerita ni, boleh anda ikuti di instagram : http://instagram.com/theceritas

Friday, June 10, 2016

Ayah...

It's ramadan.
And its awkward.

Kau tahu,
Benda yang dulunya biasa pada kau. Tapi menjadi benda yang paling kau rindu.
Itu yang aku lalui.

Aku rindu pada wake up call ayah.
Aku rindu pada ayat ayah, "Anak manja ayah dah bangun?"
"Anak manja ayah makan apa hari ini?"
"Pandai pun anak ayah masak."

Aku rindu pada tu.
Aku rindu pada soalan demi soalan ayah.
Aku rindukan memandu ayah keluar mencari makanan berbuka.
Aku rindu nak bukakan pintu untuk ayah.
Aku rindu nak angkat kaki ayah, ketika ayah masuk dalam kereta.
Aku rindu nak angkat kaki ayah, bila ayah nak keluar dari kereta.
Aku rindu nak sabunkan badan ayah. Nak shampookan ayah.
Aku rindu nak ambilkan wuduk untuk ayah.
Aku rindu suara taranum ayah.
Aku rindu suara marah ayah.
Aku rindu ayah.

Anak yang mandiri itu.
Sebenarnya punya satu hati yang lembut.
Aku keras. Tapi aku sebenarnya punya hati yang lembut dan sensitif.
Aku kehilangan.

Dan kehilangan ayah tu, buat aku keseorangan terus.
Aku rindu nak dengar ayah panggil nama aku.
Panggil la kakak berkali-kali.
Kakak okey.

Kalaulah kakak tahu perpisahan begini menyakitkan.
Kakak akan jadi anak yang lebih baik pada ayah.
Dan manusia itu memang tak pernah sedar dan menghargai ketika wujudnya seseorang didepannya.
Mereka hanya sedar bila sesuatu telah diambil darinya.

Dan Ya Allah,
Ayahku itu telah lama menderita sakit Ya Allah.
Dia sudah banyak diuji dan tak pernah sekali pun dia mengeluh Ya Allah.
Kau bahagiakanlah dia dalam rehatnya yang panjang sebelum hadirnya hari kehakiman-Mu Ya Allah.
Kau jadikanlah barzakh itu satu dari taman syurga untuknya Ya Allah.
Kau lorongkanlah aku jalan, agar aku menjadi anak yang memberikan saham syurga Ya Allah.
Ampunkanlah dosa ayahku Ya Alah.
Sayangilah dia seperti mana dia menyayangiku Ya Allah.

Ramadan ni,
Tak sama tanpa ayah.
Dan tak akan pernah sama dan selesa tanpa ayah di sisi.

Thursday, May 19, 2016

Selamat Hari Guru



To those who celebrate teacher's day.
Happy Belated Teacher's Day.

Every year, every 16th of May; we'll celebrate teacher's day and boy's birthday.
To boy, my brother; happy birthday. Semoga Allah panjang umur. Dimurahkan rezeki dan insya-Allah, moga dikurniakan anak.

Dear ayah,
Thou you're no longer here. Still, selamat hari guru ayah.
You're my very first teacher at home after emak.
You brought me up to what I am today. Nevertheless ayah tak pernah ajar kakak kat sekolah; but you've taught me how to live my life thru tick and thin.
Thou I am not your student (officially) unlikely adik dan boy. But somehow, you're a great teacher.
You've very patience with the stubborn kids likes me, you've drive me to the limits that I knew I can actually doing things good.

Because of you
I am struggling to be one of the best student in general paper.
I am learning my hard to ensure that you'll proud of me.
Living a life without you is something that I never imagine.
To let you go, is something that I never thought about.
Its like a dream, seeing you off.
Its like a dream, seeing you on your last breath.
But as I know.
I'll reach that time as well.

Ayah...
Kakak akan sentiasa ingat setiap apa yang ayah tegur.
Kakak akan sentiasa ingat setiap apa yang ayah ajar.
I missed you.
I really missed you.
Everyday in my prayers, I try my very best to pray for you.

I wish so I can whisper to your ears, saying that I love you and selamat hari guru ayah.
I've seen how dedicated you're to your student.
Those student calls you abah.
Those student who always rang you and asked you to take them for a dinner.
Those student who visits you even though they've finished their studies.
Those student who always seek for your advise at any point of time.

I missed our talks.
I missed to hug you and kiss you.
I missedt to be pampered by you.

Ayah...
Selamat hari guru.
Semoga semua ilmu yang ayah ajarkan memberikan ayah ganjaran kat sana.
I love you ayah.

p/s : now I know, why I am good in all those melancholy writings. I have such a soft hearted and sensitive feelings.

Monday, April 18, 2016

Reborn!

Kita bukan Tuhan.
Syurga dan Neraka bukan pada ‘kita’.
Jadi kenapa kita harus menghukum?
Biarlah Tuhan yang menjalankan kerja-Nya.
Kita juga pendosa.
Siapa kita nak menghakimi sedangkan kita juga bakal dihakimi?

Sunday, April 17, 2016

Reborn - Prolog II

Sejak dari tadi, matanya tertarik memandang gadis itu. Bahkan sudah beberapa hari dia bertembung dengan gadis itu sejak dia di sini.

Laju dia beristighfar dalam hati. Segala puji dan tahmid hanya bagi Allah.
Tunduk menekur lantai, tangannya masih dalam posisi tadi. Matanya dipejamkan. Dia memohon pada Allah agar jangan dipalingkan hatinya dari niat asalnya.

Ya, niat asalnya kemari; adalah untuk menunaikan umrah. Untuk beribadat kepada Allah. Bukannya untuk membuat selain dari itu. Tapi entah kenapa, dia tertarik untuk memandang gadis itu. Dari dua hari lepas, dia asyik bertembung dengan gadis itu. Dan setiap kali pertemuan dia dengan gadis itu; setiap kali juga wajah gadis itu basah.

Di setiap pertemuan, dia melihat rona putih wajah gadis itu bertukar merah. Dan gadis itu seperti tidak silu langsung berdoa dan menangis. Bahkan hingga teresak-esak.

Sesekali telinganya menangkap suara gadis itu yang berdoa dalam penuh pilu.
Dan kata-kata gadis itulah yang mengikat langkahnya setiap kali.

"Ya Allah... aku adalah hamba-Mu yang berdosa Ya Allah. Ampunkanlah aku Ya Allah..."
"Ya Allah... aku ingin ke syurga-Mu Ya Allah. Rahmatilah aku Ya Allah..."

Begitulah berulang-ulangkali gadis itu berdoa dan menangis.
Dan disetiap sujud gadis itu; selalu saja lama.
Dia jadi tertanya-tanya, apa saja beban yang ada di hati gadis itu hinggakan begitu sekali tangisannya?

"Solat??" sapa satu suara.Dia berpaling ke sisi. Perlahan dia mengesot memberikan ruang. 

"Astaghfirullahal'azim... Ya Allah.. aku khilaf ya Allah."
"Aku tertarik melihat doa berdoa pada-Mu. Ampunkan aku Ya Allah..." bisiknya perlahan. Bangun dari sila, dia membetulkan kedudukan.

Dia tak tahu apa hikmah-Nya.
Tapi dia tahu; setiap sesuatu yang telah Allah susun dan atur itu; pasti saja ada hikmah-Nya.


Tuesday, April 12, 2016

Reborn! - Prolog I


Allah itu Maha Besar. Ya, sesungguhnya Allah itu Maha Besar. DIA Maha Mengetahui Segala Sesuatu. Demi Allah. Tak pernah sekali pun dia bermimpi, dia akan berpijak ke bumi Mekah. Tak pernah sekali pun dia bermimpi, dia akan tunduk dan sujud di depan baitullah. Dia makhluk-Nya yang berdosa. Dengan segala macam benda yang dia baca selama ini di dada akhbar; di dalam Mastika, mana mungkin dia berani untuk memijakkan kakinya ke tanah haram. Dia takut, setiap dosanya dibayar tunai di sini. Tapi sesungguhnya, Allah itu lebih mengetahui segala sesuatu. Dia barangkali tak simpan sebarang impian. Tapi Allah menjemput dan menggerakkan hatinya untuk menunaikan umrah. Sesuatu yang tak pernah dia rancang! Dan seperti semalam dan hari-hari sebelumnya, dia masih lagi duduk di depan kaabah. Dia masih lagi menangis dengan bersungguh-sungguh. Dia masih lagi memohon keampunan di atas dosa-dosanya. Ya Allah, aku hamba-Mu yang berdosa. Apakah masih ada keampunan-Mu buatku? Ya Allah... Akulah hamba-Mu yang hina. Apakah masih ada kasih sayang-Mu buatku? Ya Allah.. Aku berdosa Ya Allah. Aku berpaling dari perintah-Mu. Aku melanggar larangan-Mu Ya Allah. Aku berdosa. Mengingati dosa-dosa semalam, air matanya mengalir laju. Apakah masih ada tempat untuknya di sisi Allah? Apakah masih ada peluang untuk dia berubah. "Berdoalah sungguh-sungguh. Allah tu Maha Mendengar. Jangan ragu-ragu dengan Allah. Yakinlah dengan DIA." Dan kata-kata itu kembali bermain di telinganya. Semalam, usai tawaf; dia mengambil tempat di satu sudut berhampiran multazam untuk menunaikan solat sunat taubat. Dia mahu memohon ampun atas kesilapannya. Atas dosanya! Dan ketika itulah, Allah hadirkan seorang perempuan yang entah dari mana datangnya yang menuturkan kata-kata itu. "Allah tahu apa dalam hati kita, walau kita tak katakan pada sesiapa." "Kalau berdosa - mohonlah kemaafan dari DIA. Sesungguhnya sifat pemurah dan penyayang Allah itu lebih besar dari sifat kemurkaan-Nya." Dan air matanya jatuh lagi. "Ya Allah, apakah kau hadirkan wanita semalam itu; sebagai peringatan padau - bahawa aku punya ruang untuk berubah dan kembali ke jalan-Mu?" Ya Allah... Aku mahu berubah. Aku mahu dilahirkan semula dalam keadaan yang suci. Aku mahu menjadi sebahagian dari penghuni syurga-Mu. Ya Allah... Aku berdosa Ya Allah. Tapi aku mahu berubah Ya Allah. Ampunkan aku... Dan sekali lagi, air matanya jatuh. Makin lama makin lebat. Bahunya makin lama, semakin berhinggut laju. Doanya diluahkan dengan penuh sungguh-sungguh. Ya dia mahu berubah. Dia mahu jadi orang baharu. Reborn! Ya, dia mahu dilahirkan semula sebagai dia yang baharu.

Reborn

Aku tengah duduk.
Termenung.
Dan aku terfikir.

What happened to a girl did a mistake in their life.
Will they be forgiven?
Will people accept them without judging them?
And this is how reborn came out.

A new story.
But as normal,
I can even guarantee that I can finish this.
But I really hope so I can.

But I have came out with the header.
Hebat Diya.
Perasan sangat kan!



Wednesday, April 6, 2016

how i wish

How I wish I can still continue my writings as before.
Tapi sayang, 
Sekarang bila dah menulis, dah tak ada jiwa.
Rasa kosong.

Its not that I have no ideas.
I have ideas.
Even I know the ending of my stories.
It just that, I felt empty.
Macam tak ada apa yang aku boleh kongsikan.

Penulisan aku seperti tiada roh.

Tuesday, March 22, 2016

I miss u ayah

Life without ayah - is empty.
I missed him much.
Everyday, when I remember him. My tears drop.

Aku selalu rasa ayah ada dengan aku.
Aku rindu nak peluk ayah.
Aku rindu nak cium pipi ayah.
Aku rindu nak rasa ayah cium pipi aku. Dahi aku.
Rindu nak dengar ayah tanya - "Anak manja ayah buat apa?"

Dan serius aku rindu tu.
Berkali-kali aku cuba menulis.
Berkali-kali aku cuba habiskan manuskrip aku.
Tapi aku macam hilang jiwa.

Aku hilang ayah.
Tulisan aku jadi tumpul.
Kata aku mati.
Hati aku kosong.

Dan aku sangat rindu ayah.

Friday, February 26, 2016

Novel Pre-Loved

Hi,

Ada yang tanya Diya harga untuk novel-novel pre-love.
Diya dah cuba up kat sini. Tapi file macam terlalu besar dan memenuhi skrin layout.

Makanya, pada sesiapa yang inginkan novel preloved dan perlukan harga, anda punya tiga cara.

1. E-mail diya di diyanordin[at]gmail[dot]com
2. Hubungi diya menerusi contact form di bawah :-


3. Untuk pembelian, anda boleh isi order Form 



Thanks!