Followers

Friday, May 19, 2017

Kembara Bonda Anakanda - Beza Mengembara Bersama Orang Tua


Beza mengembara sendiri dan mengembara secara backpack dengan membawa ibu, terdapat banyak perkara yang harus kau pertimbangkan. Tahu apa?

1. Tempat tinggal
Ya, tempat tinggal. Kau tak boleh nak bajet sangat dengan tinggal di hostel dengan bayaran semalam 20-30€ semalam.

2. Makanan
Bila travel sendiri, kau boleh nak makan style bajet. Makan maggi ok. Makan roti ok. Makan makanan dalam tin ok. Tapi bila bawa ibu yang dah berusia 66 tahun seperti aku, yang lidahnya lidah Melayu Asli; memanglah aku tapau banyak nasi instant pak Brahim. Cumanya, aku tak sempat ke kilang Brahim dan terpaksa beli di Tesco. Memanglah mahal sedikit berbanding beli di kilang.

3. Pengangkutan
Bila travel dengan warga emas, kita kena sentiasa memikirkan cara pengangkutan yang mudah. Untuk orang muda, tak ada masalah. Nak jimat, boleh je kau jalan kaki berbatu-batu untuk ke satu-satu tempat. Tapi bila bawa warga emas, kau kena fikirkan cara pengangkutan yang tak membebankan mereka. Ingat, stamina mereka tak sekuat kita.

4. Perubahan jadual
Ya, kadangkala kau dah siap dengan segala itinerary lengkap. Tapi itinerary kau mungkin akan berubah secara tiba-tiba sebab bergantung dengan kondisi orang tua kau.

Tapi the best thing yang kau dapat dari backpack kau dengan orang tua kau,

i. Bonding session
Percayalah, setiap hari kau selalu sibuk dengan kerja. Pergi pagi balik malam. Orang tua kau, kekadang tak sempat pun kau nak tegur atau dengar luahan dia. Masa travel ni la, kau dapat dengar luahan dia. Cerita dia.

2. Berbakti
Ya, masa ni kau dapat berbakti pada dia. Beg dia yang berkilo-kilo bebannya tu kau pikul. Bila kaki dia penat dan sakit, kau kena sapukan minyak kau kena urut untuk hilangkan cramp kaki tua tu.
Bila dia cakap dia dahaga, there and then kau pergi cari air untuk dia. Bila dia mengadu sakit, immediately kau nak bawa dia jumpa doktor. Sedangkan waktu hari-hari biasa, kau mungkin tak mampu buat benda yang sama. Sebab kau terlalu sibuk sampai terlupa nak beri perhatian pada orang tua kau.
Sebab?
Prioriti kau pada benda lain sampai kau harap dia faham kau, tapi kau tak cuba nak faham dia dan attention yang dia cari dari anak-anak dia. Cuba renung balik, betul ke tidak?

Kembara Bonda Anakanda : Jordan - Turki - Athens - Rome - Turki


Rencana untuk backpack ke Europe ini dah dibuat sejak bulan 12. Rancangan awalnya, backpacking cuma ke Turki selama dua minggu. Tak langsung melibatkan Rome dan Athens. 

Dari kembara yang dirancang untuk bulan March kerana ingin melihat keindahan Tulip, akhirnya berubah hingga akhir April atas beberapa halangan. Tiket penerbangan dan tempahan penginapan cuma dibuat pada akhir bulan Mac dan April secara berperingkat. 

Jadi, asalnya kembara yang sepatutnya menjadi kembara secara backpacking dan menjimatkan duit, ini berubah disebabkan pembelian tiket secara last minute. Walau bagaimanapun, setelah mengira kos untuk kami bertiga selama 18 hari backpack, jumlah itu adalah amat berpatutan. 

Perhatian : Anda akan dapat menjimatkan wang yang lebih seandainya anda membuat tempahan awal untuk penerbangan dan penginapan.

Kembara secara solo atau bersama dengan rakan-rakan seusia adalah berbeza dengan mengembara bersama orang tua. Terdapat beberapa perkara yang harus dititikberatkan. Tambahan pula seandainya anda memilih untuk mengembara secara sendirian dan tidak menggunakan khidmat travel agent. 

Untuk saya personally, sememangnya ia benar-benar mencabar capabilities saya dari segi mental, fizikal dan juga kesabaran.

Kembara saya ke Turki bermula pada 28hb April sehingga 15hb Mei. 
Dan alhamdulillah, saya merasakan kembara bersama bonda adalah sesuatu yang sangat menarik dan perlu untuk diulang lagi. After all, itu antara kenangan manis yang akan saya bawa hingga ke akhir hayat.

Dalam entry-entry yang bakal saya tulis, saya akan pecahkan kepada persediaan yang perlu dilakukan sebelum, semasa dan selepas kembara. Dan apa pentingnya semua ini. 

Untuk diri saya sendiri, saya memilih untuk mengembara sendiri dan tidak menggunakan travel agent sementelah adik saya belajar di Turki. Makanya, saya membuat sedikit research dan pembacaan tentang bagaimana mahu bergerak ke tempat-tempat yang ingin saya lawati dan The Do's and Don't. 

Makanya, saya kira; ada baiknya kalau entry penulisan ini ditulis sedikit sedikit bagi mengelakkan anda yang membaca terasa penat dan saya yang menulis merasakan tulisan ini terlalu panjang sehingga saya sendiri tak nampak ke mana hala tuju penulisan.

Apa yang saya lakukan sebelum saya terbang ke empat negara di atas?
1. Buat semakan cuaca untuk kawasan yang bakal dilawati. 
2. Buat semakan tentang public transport dan cara untuk akses ke satu-satu bahagian tempat yang bakal kita lawati.
3. Siap siaga dengan travel insurans sebagai persiapan seandainya berlaku sebarang kemungkinan ketika kembara.
4. Siap sedia dengan perubahan jadual yang bakal berlaku secara tiba-tiba. 

Dan ya, 
Saya perlu mengubah jadual yang saya buat disebabkan oleh beberapa perubahan yang tidak terjangka. 

Apa pun, lesson learnt dan saya enjoy dengan perubahan yang saya alami. Dan ya, kembara yang saya ikuti ini sememangnya menggunakan public transportation sepenuhnya.

Tuesday, April 18, 2017

Planning a trip

Planning a trip, ain't easy.
Banyak benda yang nak kena buat.
Dan bila tengah prepare few things, bawa mak ke sana dan ke sini untuk siapkan barang-barang yang nak bawa for two weeks trip. Suddenly kau rasa empty.

Rasa macam your life are incomplete.
Dan bila kau renung.
It was because - ayah wasn't there.

Ayah...
I missed u.
I missed travel with u.

Ayah...
Kakak nak start backpacking.
Wish me a good luck.

Sunday, February 12, 2017

writings

It has been a while since my last post.
I have promised myself that I should at least publish a book.
And I am currently working on something.
Please pray for me.

Isu kali ni; rasanya tak seberat dulu.
But somehow, I really hope so there is something I can share with others.
Dan moga ada pahalanya untuk arwah ayah.

Thursday, January 12, 2017

Ayahku; Guruku; Sahabat terbaikku.

Ya Allah Ya Rahman Ya Rahim
Ampunkan seorang wanita yang pernah kami tumpangi rahimnya 9 bulan 10 hari lamanya.
Wanita itu telah melahirkan kami hingga koyak isinya Ya Allah,
Luka kulitnya Ya Allah,
Bercucuran air matanya menahan sakit dan derita,
Itulah ibu kami Ya Allah,
Demi al-Quran yang kami baca kami tadi,
Keberkatannya, ampunkan ibu itu
Ampunkan ibu yang tidak pernah kenyang makan minumnya kerana mengenyangkan kami,
Ampunkan ibu yang tidak pernah tidur lenanya kerana menyenyakkan tiduran kami,
Ampunkan ibu yang tidak berkisah langsung dengan sihat sakitnya kerana menjaga kebajikan kami,
Ampunkan ibu mulia sungguh dirinya, sudi membasuh dan mencuci kotoran dan najis kami,
Tidak pula dia mengungkit dan bersungut ya Allah,
Ampunkan ibu yang tangan lembutnya selalu mengusap rambut dan juga wajah kami,
Hari ini wajahnya nampak urat-urat tua yang memamah dirinya,


Ya Allah ampunkan pula,
Seorang lelaki yang dibin-bintikan nama kami dengan namanya,
Itulah ayah kami Ya Allah
Manusia yang mengajarkan kami Ashhadu Alla Illaha Illallah, Ashhadu Anna Muhammadar Rasullullah
Dengannya kami kenal ketegasan di dunia ini
Kami kenal peraturan dan manhaj hidup ini Ya Allah
Kami kenal engkau tuhan kami
Kami kenal nabi-Mu utusan-Mu Ya Allah
Kami kenal bahawa akidah yang sebenarnya mesti dipegang hingga akhir hayat kami Ya Allah
Ya Allah ampunkan ayah yang kami selalu tidak memahami dirinya
Ampunkan ayah yang air matanya hanya untuk-Mu
Resah gelisahnya diceritakan hanya pada-Mu
Rahsianya hanya Engkau yang tahu
Ampunkan ayah yang bertanyakan khabar melalui lisannya ibu
Yang menghulurkan wang saku melalui lembutnya tangan ibu
Yang selalu memandang kami
Ketawa kecil tersenyum lebar dari jauh
Tetapi apabila didekati wajahnya tegas mendidik kami
Hingga hari ini pabila kami menjadi ayah ibu
Kami baru mengenali itu ayah sebenarnya Ya Allah


Ya Allah andai kata mereka berdua masih ada
Engkau sihatkan mereka panjangkan umur mereka dalam kebajikan dan kewarasan ya Allah
Tambahkan padanya ketabahan dan keimanan dan ketakwaan Ya arRahman Rahimin
Andai kata Engkau ingin ambil dia, mereka berdua dari kami
Jangan Engkau sakiti mereka
Jangan sakarat itu membebankan mereka Ya Allah
Seperti mereka selalu mendodoikan kami,Ya Allah
Lembutkanlah urusan itu, Ya Allah.


Andai mereka telah pergi bertemu dengan-Mu,
Lapangkan kuburan mereka.
Pindahkan mereka dari kegelapan liang lahad ke dalam syurga-Mu yang luasnya tidak terperi.
Kurniakan mereka nikmat yang abadi.


Rabbana taqabal minna innaka antas sami’ul ‘alim
Wa tub Alayna ya maulana innaka antat tawwabur Rahim
Wassalahu ‘alanabina Muhammadin
Wa’ala alihi wasahbihi ajmain


Rabbana taqabal minna innaka antas sami’ul ‘alim
Wa tub Alayna ya maulana innaka antat tawwabur Rahim
Wassalahu ‘alanabina Muhammadin
Wa’ala alihi wasahbihi ajmain

Walhamdulillahirrabil ‘alamin

Friday, July 29, 2016

Reborn - #1


Langit menangiskan hujan yang lebat, sememangnya awan mendung sudah tidak mampu menampung bebanan air. Kepala didongakkan, bibir mengukir senyum kelat. Satu keluhan dilepaskan perlahan.

Tangan di bawa ke dada kiri. Terasa satu bebanan yang menyucuk setiap urat jantungnya. Pedih. Perit. Segala rasa bercampur baur. Rasa itu membuatkan senyuman di bibir terasa bertambah kelat.

Nafas berat dihembuskan dari celahan bibir. Sampai bila agaknya dia mampu bertahan?

Sampai bila agaknya dia harus dibebani perasaan ini? Agaknya, ini memang beban perasaan yang dirasai oleh seorang pendosa? Setiap dosa yang dia lakukan seperti mengekorinya ke setiap pelusuk alam! Sentiasa terbayang. Sentiasa rasa bersalah. Sentiasa terasa seperti diri itu seorang yang kotor!

Dia terhukum dengan dosanya!
Ya, itu yang dia rasa.

Perlahan tawa terhambur dari celahan bibir. Kalaulah dia tahu, seperit ini rasanya menjadi pendosa,
Ya, Allah simpan aibnya. Seperti mana dia mahu menyimpan semua kenangan itu kemas-kemas dalam lipatan ingatan. Tapi, beban kesalahan dan dosa itu, tetap sarat di hati. Rasa bersalah dan berdosa itu tetap mengejarnya, walau dia berkali-kali sujud memohon taubatnya diterima Allah.

Kalaulah dia tahu, menjadi pendosa itu membuatkan hidupnya gundah begini. Kalaulah dia tahu, seperit ini beban bersalah itu dia rasakan. Mana mungkin, dia mahu tewas dalam pertarungannya dengan syaitan anak cucu si iblis itu?

Mana mungkin dia mahu kalah dengan amukan nafsunya sendiri.

Allah...
Apakah seberat ini bebanannya?

Kadang-kadang,
Sesuatu yang tak dapat diluahkan dengan kata-kata, cuma dapat diterjemahkan dengan air mata.

Dan tuhan,
Apakah masih ada ruang untuk insan sepertinya, kembali dan menjalani hidup seperti dulu?

Pandangan dilemparkan jauh ke depan. Satu keluhan dilepaskan perlahan.

---------------

Cerita ni, boleh anda ikuti di instagram : http://instagram.com/theceritas

Friday, June 10, 2016

Ayah...

It's ramadan.
And its awkward.

Kau tahu,
Benda yang dulunya biasa pada kau. Tapi menjadi benda yang paling kau rindu.
Itu yang aku lalui.

Aku rindu pada wake up call ayah.
Aku rindu pada ayat ayah, "Anak manja ayah dah bangun?"
"Anak manja ayah makan apa hari ini?"
"Pandai pun anak ayah masak."

Aku rindu pada tu.
Aku rindu pada soalan demi soalan ayah.
Aku rindukan memandu ayah keluar mencari makanan berbuka.
Aku rindu nak bukakan pintu untuk ayah.
Aku rindu nak angkat kaki ayah, ketika ayah masuk dalam kereta.
Aku rindu nak angkat kaki ayah, bila ayah nak keluar dari kereta.
Aku rindu nak sabunkan badan ayah. Nak shampookan ayah.
Aku rindu nak ambilkan wuduk untuk ayah.
Aku rindu suara taranum ayah.
Aku rindu suara marah ayah.
Aku rindu ayah.

Anak yang mandiri itu.
Sebenarnya punya satu hati yang lembut.
Aku keras. Tapi aku sebenarnya punya hati yang lembut dan sensitif.
Aku kehilangan.

Dan kehilangan ayah tu, buat aku keseorangan terus.
Aku rindu nak dengar ayah panggil nama aku.
Panggil la kakak berkali-kali.
Kakak okey.

Kalaulah kakak tahu perpisahan begini menyakitkan.
Kakak akan jadi anak yang lebih baik pada ayah.
Dan manusia itu memang tak pernah sedar dan menghargai ketika wujudnya seseorang didepannya.
Mereka hanya sedar bila sesuatu telah diambil darinya.

Dan Ya Allah,
Ayahku itu telah lama menderita sakit Ya Allah.
Dia sudah banyak diuji dan tak pernah sekali pun dia mengeluh Ya Allah.
Kau bahagiakanlah dia dalam rehatnya yang panjang sebelum hadirnya hari kehakiman-Mu Ya Allah.
Kau jadikanlah barzakh itu satu dari taman syurga untuknya Ya Allah.
Kau lorongkanlah aku jalan, agar aku menjadi anak yang memberikan saham syurga Ya Allah.
Ampunkanlah dosa ayahku Ya Alah.
Sayangilah dia seperti mana dia menyayangiku Ya Allah.

Ramadan ni,
Tak sama tanpa ayah.
Dan tak akan pernah sama dan selesa tanpa ayah di sisi.

Thursday, May 19, 2016

Selamat Hari Guru



To those who celebrate teacher's day.
Happy Belated Teacher's Day.

Every year, every 16th of May; we'll celebrate teacher's day and boy's birthday.
To boy, my brother; happy birthday. Semoga Allah panjang umur. Dimurahkan rezeki dan insya-Allah, moga dikurniakan anak.

Dear ayah,
Thou you're no longer here. Still, selamat hari guru ayah.
You're my very first teacher at home after emak.
You brought me up to what I am today. Nevertheless ayah tak pernah ajar kakak kat sekolah; but you've taught me how to live my life thru tick and thin.
Thou I am not your student (officially) unlikely adik dan boy. But somehow, you're a great teacher.
You've very patience with the stubborn kids likes me, you've drive me to the limits that I knew I can actually doing things good.

Because of you
I am struggling to be one of the best student in general paper.
I am learning my hard to ensure that you'll proud of me.
Living a life without you is something that I never imagine.
To let you go, is something that I never thought about.
Its like a dream, seeing you off.
Its like a dream, seeing you on your last breath.
But as I know.
I'll reach that time as well.

Ayah...
Kakak akan sentiasa ingat setiap apa yang ayah tegur.
Kakak akan sentiasa ingat setiap apa yang ayah ajar.
I missed you.
I really missed you.
Everyday in my prayers, I try my very best to pray for you.

I wish so I can whisper to your ears, saying that I love you and selamat hari guru ayah.
I've seen how dedicated you're to your student.
Those student calls you abah.
Those student who always rang you and asked you to take them for a dinner.
Those student who visits you even though they've finished their studies.
Those student who always seek for your advise at any point of time.

I missed our talks.
I missed to hug you and kiss you.
I missedt to be pampered by you.

Ayah...
Selamat hari guru.
Semoga semua ilmu yang ayah ajarkan memberikan ayah ganjaran kat sana.
I love you ayah.

p/s : now I know, why I am good in all those melancholy writings. I have such a soft hearted and sensitive feelings.

Monday, April 18, 2016

Reborn!

Kita bukan Tuhan.
Syurga dan Neraka bukan pada ‘kita’.
Jadi kenapa kita harus menghukum?
Biarlah Tuhan yang menjalankan kerja-Nya.
Kita juga pendosa.
Siapa kita nak menghakimi sedangkan kita juga bakal dihakimi?

Sunday, April 17, 2016

Reborn - Prolog II

Sejak dari tadi, matanya tertarik memandang gadis itu. Bahkan sudah beberapa hari dia bertembung dengan gadis itu sejak dia di sini.

Laju dia beristighfar dalam hati. Segala puji dan tahmid hanya bagi Allah.
Tunduk menekur lantai, tangannya masih dalam posisi tadi. Matanya dipejamkan. Dia memohon pada Allah agar jangan dipalingkan hatinya dari niat asalnya.

Ya, niat asalnya kemari; adalah untuk menunaikan umrah. Untuk beribadat kepada Allah. Bukannya untuk membuat selain dari itu. Tapi entah kenapa, dia tertarik untuk memandang gadis itu. Dari dua hari lepas, dia asyik bertembung dengan gadis itu. Dan setiap kali pertemuan dia dengan gadis itu; setiap kali juga wajah gadis itu basah.

Di setiap pertemuan, dia melihat rona putih wajah gadis itu bertukar merah. Dan gadis itu seperti tidak silu langsung berdoa dan menangis. Bahkan hingga teresak-esak.

Sesekali telinganya menangkap suara gadis itu yang berdoa dalam penuh pilu.
Dan kata-kata gadis itulah yang mengikat langkahnya setiap kali.

"Ya Allah... aku adalah hamba-Mu yang berdosa Ya Allah. Ampunkanlah aku Ya Allah..."
"Ya Allah... aku ingin ke syurga-Mu Ya Allah. Rahmatilah aku Ya Allah..."

Begitulah berulang-ulangkali gadis itu berdoa dan menangis.
Dan disetiap sujud gadis itu; selalu saja lama.
Dia jadi tertanya-tanya, apa saja beban yang ada di hati gadis itu hinggakan begitu sekali tangisannya?

"Solat??" sapa satu suara.Dia berpaling ke sisi. Perlahan dia mengesot memberikan ruang. 

"Astaghfirullahal'azim... Ya Allah.. aku khilaf ya Allah."
"Aku tertarik melihat doa berdoa pada-Mu. Ampunkan aku Ya Allah..." bisiknya perlahan. Bangun dari sila, dia membetulkan kedudukan.

Dia tak tahu apa hikmah-Nya.
Tapi dia tahu; setiap sesuatu yang telah Allah susun dan atur itu; pasti saja ada hikmah-Nya.