Followers

Monday, January 27, 2014

....

Matanya tepat memandang ke depan. Hatinya terasa sejuk melihat wanita muda itu yang sedang menekuni mushaf kecil di tangannya. Suasana hingar di perkarangan terminal KTM KL Sentral tidak sedikit pun menganggu gadis itu.

Kelihatannya gadis itu muda lagi. Awal 20-an mungkin.
Bagaimana ya, gadis itu punya kecintaan yang tinggi pada al-Quran yang sedang dia tekuni?

Menarik nafas dalam-dalam, perlahan satu helaan berat dia lepaskan. Rambutnya yang kerinting berombak itu, dia sisirkan biar kemas. Biar tiada yang jatuh menutup matanya.

Agaknya, gadis itu tahu apa yang dia mahu dalam hidupnya.
Tapi dia?
Dia terumbang ambing. Masih mencari arah hidupnya.
Dia masih mencari-cari tujuan hidupnya!
Ya, apa tujuan hidupnya?
Apa pegangan hidupnya?
Apa matlamat hidupnya?
Hidupnya ini untuk apa?

Hampir tiga puluh tahun dia hidup, baru hari ini dia tertanya-tanya. Apa arah hidupnya.
Ketawa kecil, dia mengeluh perlahan.

Manusia apa dia ini?
Manusia seperti apa dia ini?

Entah kenapa, hatinya terasa kosong.
Jiwanya terasa sepi.
Kenapa agaknya ya?

Hari ini sepertinya dia sudah sampai ke kemuncak persoalan dalam hidupnya.
Tanda tanya itu semakin banyak.
Dia sepertinya sunyi dan sepi.

Melihat gadis di depannya itu sudah berdiri di tepi terminal, dia ikut berdiri. Arah tujuannya langsung bertukar. Dia mahu melihat apa yang bakal gadis itu buat, ke mana arah tuju gadis manis itu.

... tulisan tanpa arah ...

No comments: